Misteri Tanggal 29 Februari: Mengapa Hanya Muncul 4 Tahun Sekali?

- 27 Februari 2024, 11:34 WIB
Bumi Mengorbit Matahari dalam 365,2422 Hari
Bumi Mengorbit Matahari dalam 365,2422 Hari /Pixabay/

LINGGA PIKIRAN RAKYAT - Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa tanggal 29 Februari hanya muncul setiap 4 tahun sekali? Mari kita selami lebih dalam untuk memahami alasan di baliknya.

Bumi Mengorbit Matahari dalam 365,2422 Hari

Bumi membutuhkan waktu 365,2422 hari untuk mengorbit Matahari. Namun, kalender standar yang kita gunakan memiliki 365 hari. Perbedaan ini, yaitu 0,2422 hari, akan terus bertambah setiap tahun dan menyebabkan musim tidak sinkron dengan kalender.

Menambahkan Satu Hari Setiap 4 Tahun Sekali

Untuk mengatasi perbedaan ini, tahun kabisat ditambahkan setiap 4 tahun sekali. Tahun kabisat memiliki 366 hari, satu hari lebih banyak dari tahun biasa. Penambahan satu hari ini membantu menjaga kalender kita tetap sinkron dengan musim.

Mengapa 4 Tahun Sekali?

Membagi 365,2422 dengan 4 menghasilkan 365,0605. Angka ini sangat dekat dengan 365, sehingga menambahkan satu hari setiap 4 tahun sekali cukup untuk menjaga kalender tetap sinkron dengan musim.

Baca Juga: Tanggal 29 Februari Hilang di Tahun 2023? Ini Alasannya!

Dampak Menambahkan Satu Hari Setiap Tahun atau 2 Tahun Sekali:

  • Menambahkan satu hari setiap tahun akan terlalu banyak dan menyebabkan musim bergeser terlalu cepat.
  • Menambahkan satu hari setiap 2 tahun tidak cukup untuk menjaga kalender tetap sinkron dengan musim.

Kesimpulan:

Tanggal 29 Februari terjadi 4 tahun sekali untuk menjaga kalender kita tetap sinkron dengan musim. Sistem ini telah digunakan selama berabad-abad dan terbukti efektif dalam menjaga keselarasan antara kalender dan musim.

 

Editor: Akhlil


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah

x